20 December 2009

Etika Berkomunikasi - Contoh Kasus

ABSTRAK. Dua film baru-baru ini oleh dramawan peraih hadiah Pulitzer, David Mamet, dapat memberi kesempatan untuk mengamati reaksi siswa situasi masalah etis dan untuk membahas etika bisnis-komunikasi di dalam kelas. Pertanyaan kunci yang dibahas dalam artikel ini adalah apakah kursus komunikasi bisnis, misalnya, orang-orang dalam public relations, dapat mendorong siswa untuk membuat "lompatan metaforik" dan menerapkan pesan-pesan Mamet ke kelas bacaan dan diskusi tentang masalah-masalah etika atau tantangan. Melalui menampilkan dua film secara keseluruhan dan menyelenggarakan kelompok fokus di antara upperlevel sarjana, penulis menemukan bahwa ada nilai instruksional dalam menggunakan film-film Mamet untuk membahas etika dalam pengaturan yang terkait dengan bisnis.
Etika Berkomunikasi
Tujuan artikel ini adalah untuk mengeksplorasi pedagogis pentingnya menggunakan dua full-length film dalam membantu siswa belajar bagaimana untuk menyelesaikan isu-isu etis di tempat kerja. Film adalah David Mamet's Glengarrry Glen Ross (1992) dan House of Games (1987).

Dua pertanyaan panduan analisis kita. Pertama, dapat dua film kontroversial, yang memiliki bahasa cabul, plot kompleks dan menarik dan provokatif pesan etika, mendorong siswa untuk membuat "lompatan metaforik" dan menerapkan pesan-pesan Mamet ke kelas bacaan dan diskusi tentang masalah etika atau tantangan? Kedua, siswa dapat menerapkan pelajaran dari film ke perguruan tinggi terutama jurusan PR - dan untuk mengambil keputusan bisnis masa depan mereka?

Pertanyaan telah diajukan mengenai efektivitas program studi etika sebagai sarana untuk mencapai kesadaran dan sensitivitas etika (misalnya, Arlow dan Ulrich, 1985; Martinson, 1988; McDonald dan Donleavy, 1995). Meskipun demikian, rekomendasi yang ditawarkan untuk mereka yang tetap etis gunakan untuk memfasilitasi pelatihan dalam konteks akademik (Bishop, 1992; McDonald dan Donleavy, 1995; Stewart et al., 1996; Kuat dan Hoffman, 1990). Dan bukti telah dihadapkan pada efek positif (Glenn, 1992) dan di non-efek signifikan secara statistik (Wynd dan Mager, 1989) dari kursus yang berkaitan dengan etika bisnis dan masyarakat pada penilaian etis manajer masa depan. Secara umum, hasil studi menunjukkan bahwa dalam etika dan dalam bisnis dan masyarakat dapat mendorong siswa untuk menyadari dimensi sosial etis dan pengambilan keputusan (misalnya, Wynd dan Mager, 1989).

Sebagai instruktur, kita bertanggung jawab untuk membuat forum untuk membahas etika bisnis-komunikasi secara terbuka dan dalam lingkungan pemikiran. Deskriptif, istilah pedagogik untuk lingkungan itu adalah "pembelajaran aktif," oleh mana responsivitas etis mahasiswa dapat diperkuat.

Penelitian sebelumnya (Etika Berkomunikasi)

College instruktur mengenali pentingnya menggunakan film-film panjang penuh untuk mengajar berbagai mata pelajaran, termasuk etika (Adler, 1995; Griffin, 1995; Johnson dan Iacobucci, 1995; Proctor, 1993; 1995; Proctor dan Adler, 1991; Serey, 1992 ; Zorn, 1991).

Serey (1992), misalnya, menggunakan klasik Robin Williams, Dead Poets Society, dalam manajemen dan perilaku organisasi kelas kelas untuk merangsang diskusi mengenai masalah-masalah seperti etika, nilai, dan tekanan organisasi ke arah penyesuaian diri, dan pada konflik peran dan otonomi. Dalam menilai keberhasilan dengan menggunakan film, salah satu Serey's (1982) mahasiswa menulis: "Saya belajar banyak tentang manajemen dari Anda, tetapi hal-hal yang aku akan ingat adalah dari Dead Poets Society" (hal. 379). Zorn (1991) mencapai keberhasilan yang sebanding dengan menggunakan Dustin Hoffman versi klasik AS, Death of a Salesman, dalam komunikasi antarpribadi kelas.

Proctor dan Adler (1991) mencatat bahwa menggunakan film sebagai alat pedagogis yang efektif meningkatkan minat siswa tanpa mengorbankan ketegasan akademis, memungkinkan kelas untuk mengamati dan mengevaluasi proses-proses dalam tindakan, siswa terpapar ke dunia luar mereka sendiri, dan menawarkan kesempatan untuk diskusi, klarifikasi nilai-nilai dan penilaian pribadi.

Untuk menggambarkan etika komunikasi organisasi internal, instruktur komunikasi bisnis memiliki sejumlah besar film untuk digunakan di dalam kelas. Bahkan, Proctor dan Adler (1991) dikodifikasikan, dalam kotak, 72 film yang cocok untuk diskusi kelas etika. Para penulis 'pemilihan film dan kriteria yang ditetapkan untuk menciptakan grid menyarankan relevansi dianggap baik film seperti Ordinary People, Terms of Endearment, Rashomon, On Golden Pond, dan Kramer vs Kramer ke sejumlah topik yang biasanya dibahas dalam kursus etika.

Dalam fokus secara khusus pada PR, yang, dalam banyak bisnis komunikasi dan program-program jurnalisme, memiliki jumlah terbesar mahasiswa di Amerika Serikat, kami tinjauan pustaka tidak muncul artikel ilmiah dan hanya satu artikel berorientasi praktisi (Tavcar, 1993) di film.

Pengajaran etika dengan film panjang penuh dalam bisnis-kursus komunikasi

Meskipun banyak sarjana sekolah bisnis telah membuat etika bisnis tentu saja merupakan bagian dari kurikulum mereka (Castro, 1989), sebuah sampel studi kurikulum di sekolah-sekolah bisnis Amerika Serikat menemukan bahwa hanya 5% dari sarjana dan 9% dari program sarjana mempunyai inti etika bisnis tentu saja (Bassiry, 1990). Enam belas persen dari sarjana dan 6% dari program pascasarjana etika bisnis yang ditawarkan sebagai pilihan atau diharuskan itu dalam keadaan tertentu (Bassiry, 1990).

Biasanya, format untuk instruksi seperti di semester satu kursus pengantar mensyaratkan bahwa instruktur menghabiskan dua atau tiga periode kelas mengenai etika. Setelah pengantar siswa mengambil kursus, biasanya mereka mendaftar di tingkat atas studi-studi kasus saja. Bahkan dengan begitu banyak bahan bacaan yang tersedia, sebuah persentase besar sarjana komunikasi bisnis mahasiswa yang utama di PR ditantang oleh kompleks proses pengambilan keputusan yang berkaitan dengan etika organisasi.

Overview of David Mamet's film

Lahir di Chicago pada tahun 1947, David Mamet dikenal luas karena dia menulis untuk skenario film seperti The Putusan, versi kedua dari The Postman Always Rings Twice, The Untouchables, Pembunuhan, Hoffa, dan untuk serangkaian episode untuk serial televisi Hill Street Blues. Ia menerima liputan media yang luas untuk bermain 1992, Oleanna, yang menjelajahi ambiguitas, ketegangan dan kemarahan atas dakwaan pelecehan seksual di kampus AS.

Mamet kepentingan dan kontribusi untuk film dan teater lebih jelas dalam karya-karyanya yang tidak membuat keuntungan besar di box office, namun diakui oleh para kritikus untuk apa Savran (1988) menggambarkan sebagai Mamet kemampuan untuk Melawan mitos Impian Amerika.

Mamet's film dan drama, menurut Savran (1988), probe "proses penghancuran diri," "yang luar biasa ketidakadilan dan kemunafikan yang berkembang dalam masyarakat dalam pergolakan kematian" dan "keterasingan individu dari dirinya sendiri dan masyarakat . Mamet relishes mengeksplorasi ini "perpecahan" di dunia bisnis dan berpendapat bahwa hal itu dapat mengarah pada brutalization individu.

Mamet's Glengarry Glen Ross dan House of Games sebagai pembelajaran dalam etika businesscommunication

Apa relevansi Mamet's film untuk kelas diskusi tentang etika dalam komunikasi bisnis? Mungkin jawaban untuk pertanyaan itu adalah terbaik diberikan dalam Kirkwood's (1993) deskripsi Glengarry Glen Ross, setelah mahasiswa Universitas Duquesne penampilan film dalam hubungan masyarakat kelas:

Apa yang mungkin aspek yang paling menarik dari film adalah cara yang berkaitan dengan materi yang telah kita bahas di kelas. [W] e dapat mengikuti. . . model dan sekaligus mengikuti beberapa kemiripan kode etik pribadi. (hal. 13)

Dalam sebuah wawancara dengan Savran (1988), Mamet meringkaskan esensi dari permainan dan layar menulis:

Jika dua orang tidak menginginkan sesuatu dari satu sama lain, lalu kenapa kau memiliki adegan? Melempar adegan sialan keluar - yang mungkin tampak seperti pelajaran yang terlalu ketat yang harus dipelajari di kelas tetapi sangat membantu dalam teater. Jika dua orang tidak ingin sesuatu yang berbeda, penonton akan pergi tidur. Kekuasaan, itu cara lain untuk menggambarkannya. (hal. 137)

Kutipan sebelumnya memberikan metafora yang sesuai untuk penggunaan meluas asimetris, komunikasi satu arah oleh organisasi, terutama ketika pertimbangan etika menjadi tidak relevan. Sekali lagi, inilah sebabnya Glengarry Glen Ross dan Rumah Permainan dapat berguna alat pengajaran, akan tetapi instruktur seharusnya, sebelum menunjukkan setiap film, memperingatkan siswa tentang bahasa yang kuat di dalamnya. Glengarry Glen Ross

"Mamet's Real Estate Hiu dan Prey" adalah informasi utama Canby's (1992) September 30, 1992, review film adaptasi dari Glengarry Glen Ross. Canby (1992) adalah kritikus film senior di The New York Times.

Siapa hiu? Canby (1992) menggambarkan mereka sebagai "orang di tepi." Mereka adalah real-estate salesman. Mereka adalah para penipu profesional yang menjual tanah palsu transaksi di Florida. Mereka bekerja di sebuah kantor kumuh, di mana mereka bernostalgia tentang "go-go" days of the 1960-an ketika mereka mendapat uang dalam jumlah besar dengan penipuan "mudah tanda" baik di telepon atau pada "duduk."

Satu penjual, Shelley legendaris "The Machine" Levine (Jack Lemmon), kehilangan sentuhan dan berada di bawah tekanan untuk mengumpulkan uang untuk membayar rumah sakit putrinya tagihan. Pada ekstrem yang lain adalah Ricky Roma (Al Pacino), yang amoral, smoothtalking, bermulut kotor, sukses "pemukul berat." Dua yang lain adalah salesman Dave Moss dan George Aronow, peran yang dimainkan, masing-masing, oleh Ed Harris dan Alan Arkin. Mereka dikurung menyedihkan tikus yang nyaris tidak mendapatkan klien.

Sinis, bermulut kotor dunia keempat penjual ini runtuh. Bos mereka mengancam untuk memecat mereka jika mereka tidak aman penjualan yang lebih besar dari daftar "pecundang petunjuk." Mamet menggantung harapan di depan mereka. The "panas" memimpin ada, tetapi mereka terkunci di kantor aman;-satunya cara untuk mendapatkan mereka adalah menjual properti untuk "deadbeats."

Perlombaan tikus dimulai. Shelley "The Machine" Levine membuat panggilan telepon. Dalam keputusasaan, ia ke tongkang yang tidak curiga "tanda." Dia berbaring, ia connives, ia memberi gambaran salah. Tingkah lakunya dapat melayani sebagai metafora untuk kegiatan-kegiatan orang-orang yang mungkin berbohong, membalikkan atau menipu dalam bisnis komunikasi.

Demikian pula, karakter Roma Ricky dapat digunakan sebagai metafora untuk manipulatif, asimetris komunikasi bisnis. Roma menemukan lemah, rentan manusia, Lingk, di sebuah bar dan memulai spiel.

Ketika target menyadari bahwa "dia sudah punya," Lingk mengunjungi kantor dan memberitahu Ricky itu, secara hukum, ia akan menarik diri dari perjanjian dan tampaknya menyalahkan istrinya atas keputusan ini.

Goodman (1992) menggambarkan adegan ini sebagai "tidak hanya hype." Ia menangkap esensi dari perilaku Roma, yang dapat berfungsi sebagai metafora untuk asimetris, komunikasi bisnis manipulatif.

Dua karakter yang lain gagal. Moss, putus asa, broaches kemungkinan melanggar ke kantor aman, mencuri petunjuk, dan menjualnya ke pesaing. Usulnya dan jawaban Aronow dapat digunakan sebagai topik yang sangat baik untuk diskusi di ambruknya aturan etika ketika seseorang putus asa.

Kejahatan terjadi. Penyelidikan dimulai. Polisi menangkap salah satu dari empat salesman. Namun, sebagai Savran (1988) mencatat, ambiguitas yang brilian di akhir juga dapat digunakan untuk mendiskusikan etika.

House of Games

House of Games mengeksplorasi dunia kotor permainan rasa percaya diri dan bagaimana penelitian psikolog terkemuka, menggunakan sasaran sebagai subyek. Film ini mengeksplorasi hubungan antara mereka.

Ketika psikolog Margaret Ford, dimainkan oleh Lindsay Crouse, menghadapkan penipu Mike, dimainkan oleh Joe Mantegna, berkenaan dengan perilaku manipulatif ke arahnya, Joe mengatakan: "Tentu saja, Anda memberi saya kepercayaan Anda. Itu yang saya lakukan untuk hidup."

Mike memanipulasi Margaret untuk kepentingan sendiri?

Atau apakah dia memanipulasi dirinya?

Hubungan berkembang mereka menciptakan metafora yang menarik untuk komunikasi bisnis: Jika praktisi PR begitu berhasil dalam memanipulasi atau "menipu" dengan cara yang serupa dengan latihan Mike kekuasaan dan pengaruh atas Margaret, bisnis komunikasi adalah sebuah "permainan menipu"? Jika diminta Mamet mungkin dia akan mengatakan ya.

Metode

Kelompok fokus

Sembilan puluh satu junior dan senior mempelajari komunikasi bisnis etika dalam hubungan masyarakat, casestudies kursus di dua universitas Midwestern dievaluasi dua film Mamet dalam kelompok fokus selama musim semi tahun 1994 dan musim gugur 1995. Sebelum sesi kelompok, para siswa diminta untuk kembali membaca bab mengenai etika dalam Baskin dan Aronoff (1992) buku pelajaran, yang bacaan wajib dalam sebuah kursus pengantar.

Prosedur

Lima pertanyaan membimbing siswa diskusi:

1. Apa pelajaran dari setiap film berlaku pada PR sebagai fungsi komunikasi bisnis?

2. Apa, di setiap film, yang paling berlaku untuk PR sebagai fungsi komunikasi bisnis?

3. Peserta menemukan apa yang paling mengganggu dalam kaitannya dengan praktik PR sebagai fungsi komunikasi bisnis?

4. Apa karakter di setiap film terbaik melambangkan komunikasi bisnis apa yang orang lakukan?

5. Apa peserta 'pendapat David Mamet?

Pelajaran dari film

Ringkasan dari diskusi kelompok fokus mengikuti

Apa pelajaran dari setiap film berlaku pada PR sebagai fungsi komunikasi bisnis?

Sebagian besar peserta menggunakan kata-kata "kejujuran" dan "kebenaran" untuk ciri pelajaran dari Glengarry Glen Ross. Pelajaran dapat diterapkan pada PR sebagai fungsi komunikasi bisnis. Komentar serupa itu mengulangi untuk House of Games. Satu kata, "Semua uang bukanlah uang yang baik"

2. Apa, di setiap film, yang paling berlaku untuk PR sebagai fungsi komunikasi bisnis?

Nilai "kepercayaan" dan "bersikap jujur dengan seseorang publik" adalah tema umum yang muncul dari Glengarry Glen Ross. Seorang peserta berkata: "Pertama-tama, komunikasi bisnis tidak hanya berhubungan dengan klien. Jika anda tidak memiliki rumah yang baik dalam komunikasi, bagaimana kau bisa mencapai hubungan yang sehat dengan orang lain, dengan klien Anda, itu?"

Sementara beberapa peserta juga melihat House of Games sebagai menekankan pentingnya "kepercayaan" dan "kejujuran" dalam komunikasi bisnis, sejumlah kuat melihat kesamaan antara kedua film dan kontra permainan. Ada yang menyatakan bahwa kebohongan jelas dalam House of Games ini juga tampak dalam komunikasi organisasi.

3. Peserta menemukan apa yang paling mengganggu dalam kaitannya dengan praktik PR sebagai fungsi manajemen komunikasi bisnis?

Untuk kedua film, peserta melaporkan bahwa mereka menemukan menggunakan penipuan, mengambil keuntungan dari kepercayaan rakyat, dan terlibat dalam tindakan tidak etis yang paling mengganggu. Beberapa peserta prihatin bahwa "con game" dalam kedua film ini biasanya tercermin dalam praktik bisnis, terutama yang berkaitan dengan komunikasi bisnis dan pemasaran.

4. Apa karakter di setiap film terbaik melambangkan komunikasi bisnis apa yang orang lakukan?

Lebih dari dua-pertiga dari semua peserta berpikir bahwa, dalam Glengarry, Ricky melambangkan terbaik kegiatan praktisi komunikasi bisnis. Ini jelas menimbulkan persepsi masalah etika dipertanyakan terkait dengan perusahaan atau organisasi komunikasi. Beberapa peserta telah mengatakan sebelumnya bahwa Ricky, seorang salesman, menunjukkan bagaimana beberapa orang tidak benar-benar jujur sepanjang waktu dan kadang-kadang tidak benar-benar terbuka dengan klien mereka. Dalam film ini, Ricky bermulut kotor; ia menggunakan metode berkomplot untuk menutup kesepakatan. Namun, ketika ditanya mengapa mereka pikir terbaik Ricky businesscommunication melambangkan fungsi, beberapa siswa yang ditawarkan tanggapan seperti dia "yang paling tidak dengan cara yang tidak etis," dia "yang paling etis," dia "melakukan pekerjaan yang baik membuat kesepakatan suara baik kepada `masyarakat," 'ia adalah orang yang paling "menarik," dan ia "cepat dalam mencopot kesepakatan - kesepakatan apapun."

Di House of Games, semua peserta melaporkan bahwa Mike melambangkan praktek komunikasi bisnis. Namun, Mike terang-terangan manipulatif. Pada alasan begitu mengidentifikasi Mike, seorang mahasiswa berkata, "... Bahkan meskipun ia tidak jujur, ia melakukan banyak hal orang-orang PR." Sejumlah peserta berpendapat bahwa Mike adalah seorang komunikator yang efektif.

5. Apa peserta 'pendapat David Mamet?

Sangat banyak, para siswa mengagumi kedua film dan membuat komentar memukau pada keterampilan naskah David Mamet. Mereka merasa kedua film ditandai kenyataan, bahwa Mamet memiliki "perusahaan memahami tentang bagaimana dunia nyata dan orang-orang di dalamnya fungsi." Sekitar satu-setengah dari para peserta terkesan oleh film-film 'kekuatan dalam membuat penonton berpikir. "Mereka membuat saya berpikir tentang jenis posisi saya tidak ingin berakhir dalam," kata seorang peserta.

Implikasi dan kesimpulan

Para siswa 'tanggapan menyarankan lima implikasi dari penggunaan kedua film untuk pengajaran dalam etika komunikasi bisnis, khususnya yang berkaitan dengan fungsi manajemen public relations.

Pertama, kedua film dapat digunakan oleh pendidik untuk businesscommunication alamat, kalau bukan untuk menghilangkan prasangka, beberapa pandangan dunia meluas komunikasi bisnis. Untuk satu hal, para partisipan dalam penelitian sekarang ini berhubungan dengan kejenakaan tokoh dalam kedua film dengan orang-orang praktisi komunikasi bisnis. Menjual, misalnya, tidak sepenuhnya PR, namun beberapa tanggapan menunjukkan bahwa PR memang dalam bisnis penjualan, seperti halnya, katakanlah, real estat. Ini mungkin menjelaskan kekaguman sejumlah kelompok fokus peserta untuk Ricky Roma dan simpati mereka untuk Shelley Levine. Lebih laki-laki dibanding pada perempuan seperti peserta mengungkapkan kekaguman atau kasihan. Jantan mengatakan mereka menikmati Al Pacino karakterisasi Roma; banyak yang mengatakan mereka ingin menjadi seperti Ricky.

Dimengerti, meningkatnya penerapan kurikulum pada komunikasi pemasaran terpadu oleh peningkatan jumlah perguruan tinggi AS sekarang membuat batas-batas kaku secara tradisional di antara iklan, public relations, promosi penjualan dan komunikasi pemasaran passe (Kaatz, 1995). Namun, siswa persamaan sederhana menjual dengan komunikasi bisnis dapat mengganggu pendidik, bahkan bagi mereka yang terkena siswa konseptual bisnis komunikasi terpadu program.

Kedua, para peserta cenderung untuk melihat sebagian besar bisnis komunikasi sebagai tidak etis. Untuk sebagian besar, mereka menyamakan perilaku dipertanyakan Ricky dan Mike dengan nilai-nilai profesional yang diselenggarakan dirasakan oleh sebagian besar praktisi. Meskipun para mahasiswa jelas tertarik pada isu-isu dari kepercayaan dan kejujuran, nilai-nilai seperti itu dianggap sangat kurang dalam komunikasi bisnis. Beberapa siswa, misalnya, menyamakan con Mike permainan dengan proses businesscommunications. Temuan ini, ke dokter, adalah mengecilkan hati dalam bahwa adalah mungkin bahwa sebuah entry-level karyawan dalam perusahaan atau komunikasi bisnis mungkin menganggap lapangan sebagai sebagian besar tidak etis, dan, lebih buruk, pertimbangkan minat karier untuk alasan itu.

Ketiga, sepertinya ada beberapa kesalahpahaman di kalangan para mahasiswa mengenai batas-batas yang tepat komunikasi bisnis yang etis. Menurut Grunig (1989, 1992), dua arah hubungan simetris tidak hanya lebih bermoral dan lebih etis daripada hubungan lain, mereka juga lebih efektif untuk menyelesaikan isu-isu komunikasi organisasi. Komunikasi bisnis seharusnya bisa berfungsi, bukan pejabat. Mantan menganalisis lingkungan organisasi, mengevaluasi program-program perusahaan, memberikan umpan balik, dan berpartisipasi dalam pengambilan keputusan organisasi. Yang terakhir mengabaikan kegiatan-kegiatan di dalam preferensi untuk upmanship organisasi.

Meskipun semua siswa dalam kelompok-kelompok fokus setidaknya satu kelas dasar dalam komunikasi bisnis, pandangan mereka tentang PR itu sama saja dengan pandangan dunia. Ini berarti, pada dasarnya, bahwa konseptualisasi komunikasi korporat masih merasuk sebagian besar didasarkan pada stereotip yang umum yang terkait dengan gambar Mike dan Roma dalam film, stereotip yang menyamakan komunikasi bisnis dengan propaganda.

Keempat, ada indikasi yang jelas bahwa nilai-nilai moral dasar yang menjadi perhatian para peserta. Film-film ini jelas memberikan beberapa fokus untuk diskusi mengenai etika, yang memungkinkan baik instruktur dan siswa untuk menjelajahi beberapa daerah abu-abu, sambil mengingatkan contoh ketika nilai-nilai mutlak dan dapat nonabsolute ditekankan.

Akhirnya, dengan menggunakan film-film seperti yang oleh David Mamet akan membawa kedepan pentingnya etika di tempat kerja. Kedua film menggambarkan bahwa individu, maupun organisasi, reputasi terdiri dari beberapa unsur yang dapat diidentifikasi, dipelihara, atau dilarang. Ini tidak dapat diterima begitu saja. Kepercayaan, kredibilitas dan integritas adalah nilai-nilai dan kebajikan bahwa organisasi dan para praktisi yang pengacara mereka tidak bisa mengasumsikan yang melekat di tempat kerja. Mengingat terus tantangan etika komunikasi korporat - dan pengaruh internal dan eksternal mereka - tampaknya logis untuk menempatkan penekanan pada nilai-nilai organisasi dan pada praktisi etika pribadi dan profesional. Penekanan yang mungkin sekali terjadi di dalam kelas, yang, inarguably, adalah jauh dari realitas yang keras organisasi atau tempat kerja etika.

Kesimpulan dalam Etika Berkomunikasi
Isu etika komunikasi dalam bisnis hanya seluas yang kedua. Akibatnya, komunikator bisnis cenderung untuk menerapkan standar etika yang berbeda untuk fungsi yang berbeda secara radikal berakhir dan proses yang berbeda dan memiliki atribut set yang berbeda. Film yang dibahas dalam artikel ini dapat memberikan kerangka pedagogis untuk menyelesaikan beberapa masalah etika. Film seperti itu oleh Mamet dapat digunakan untuk lebih mempersiapkan siswa untuk memahami dan merespon tantangan etika kerja. Mereka juga dapat membuat penyelidikan etis kurang abstrak daripada seharusnya dan etis mempertanyakan diri lebih relevan dengan agenda bisnis daripada sekarang.

-------------------------------------------------
Salam Kompetisi Website Kompas MuDA-KFC

"Data kuliah[dot]tk" ini dibuat untuk memberikan kepuasan kepada orang-orang yang haus akan ilmu. Jika kamu orangnya, silahkan menikmati web ini dengan mendownload tutorial dan bahan-bahan kuliah lainnya.

Kamu juga bisa menikmati pembelajaran Online melalui Kuliah Gratis dan Belajar TOEFL iBT
. Thanks.
Best Regards: Setiawantw

Anda boleh menggunakan sumber / materi dari:

Etika Berkomunikasi - Contoh Kasus

Terima kasih jika Anda mencantumkan / melinkback halaman:

http://datakuliah.blogspot.com/2009/12/etika-berkomunikasi-contoh-kasus.html

untuk bahan referensi atau Daftar Pustaka Anda dalam pembuatan karya ilmiah, karya tulis, maupun makalah.

Tapi jika anda merasa terganggu dengan linkback Datakuliah.tk karena blog ini tidak berharga bagi Anda, Anda tetap boleh meng-COPYPASTE seluruh atau sebagian artikel ini tanpa linkback, terima kasih Anda menyukai artikel di Materi Data Kuliah Gratis | Jurnal Artikel | Akuntansi | Manajemen: Etika Berkomunikasi - Contoh Kasus. Anda dapat mencari keseluruhan isi di Daftar Isi DataKuliah

2 Komentar:

bisnis pulsa elektrik said...

Kunjungan balik. Thanks bos atas kunjungannya.

Zulham said...

dimana bisa membeli film ini ? apakah ada teks indonesianya?

Post a Comment

Just refresh your mind..
Komentar terbuka demi kemajuan bangsa..

Permintaan modul-modul kuliah, pembahasan materi, dan materi kuliah gratis ataupun sebagainya dalam bentuk word (.doc), powerpoint (.ppt), atau slide lainnya, dapat disampaikan lewat komentar ini.
Jika saya tidak memilikinya, jangan menunggu balasan saya ya. Googling dahulu sebelum membeli.. hahaha

Ingat, orang yang maju adalah yang berpikiran terbuka terhadap masukan dan saran...
Tips Berkomentar yang baik:
Pilih Identitas Anda:

Google/Blogger : Khusus yang punya Account Blogger.

Name/URL : Jika tidak punya account blogger namun punya alamat Blog atau Website. (jika tidak punya, kosongkan saja URL-nya)

Anonim : Jika tidak ingin mempublikasikan profile anda (tidak disarankan).

Ingat nie!! Tolong bangetzzz, dilarang nyepam, hal yang berkaitan SARA dan penghinaan lainnya. Sopan santun dunia perBlogging-an tetap harus dijaga,Oce..)!!

Tukeran link ada di Tukeran Link Materi Data Kuliah

Artikel NgeTOP

DataKuliah

Komentar Teranyar

My Profile

Seseorang yang mau berbagi seputar dunia akuntansi, manajemen, blogging tips; yang nantinya dapat digunakan bagi rekan-rekan sekalian guna referensi belajar, skripsi, bahan / tugas kuliah.
Semoga dapat membantu...! Share FIRST, Take LATER..!!!
Bagi rekan yang mau mengetahui tentang saya, silakan ke halaman About Me.

  ©Updated by Download Soal dan Materi Kuliah Online | SEO Company UK | Watch Free Movies Online

TOPO